My Life : Update

Suatu hari (yang pasti bukan hari ini) gw terbangun di pagi hari dan tersadar bahwa gw kuliah tinggal setaon lagi n it means bentar lagi gw mesti cari kerja. Gw harus mulai memikirkan masa depan yang ironisnya sampe sekarang blom gw pikirkan matang-matang. Kayaknya baru kemaren gw tinggalkan masa-masa SMA gw yang…. lumayan membosankan juga sy, tapi menarik. Gw bisa belajar banyak hal selain pelajaran SMA yang mayan mumet itu. Kalo soal nilai ya jangan ditanya lah… nilai gw standar abis, cenderung rendah pas SMA. Niat belajar gw juga cuman ditargetin naek kelas doang, itu juga cita-citanya IPS pula.. hahaha… pasti masuk punya tuh :)

Lepas SMA, tadinya niat masuk kuliah jurusan design, tapi ditentang ama bokap yang lebih setuju kalo masuk sastra…. Hahaha… sekarang gw ngerti kenapa bokap gw ngomong gitu… untung juga gw ga masuk design, bisa jadi kalong + Panda gw. Ndak tahan euy kalo denger cerita manusia-manusia design di [salah satu universitas] sana yang mesti ngarsir satu-satu secara manual. Bisa gila tengah jalan gw… huehehe…. tapi jangan salah, jurusan yang gw masukin ini gaq kalah gilanya dan masih ada hubungannya ama design :P Wkwkwk… Pada akhirnya gw kejeblos :P eh…. masuk ke jurusan Sastra Cina (tidak ada yang salah dalam penulisan, emang Sastra Cina, bukan sastra China, Sastra Mandarin, apalagi Sastra Tionghoa) gitu… Mungkin banyak yang ngira daripada masuk sastra mending ngeles bahasa aja… weitss… jangan salah… ngeles bahasa tuh nggak ada tai2nya sastra Cina, apalagi sastra Cina UI – Universitas Indonesia (Ceritanya kan lagi ngebanggain uni sendiri, padahal sih semua jurusan sastra Cina sama aja… belajarnya dengan kucuran keringat dan air mata). TOP banget emang ny jurusan… kalo jurusan laen ngerti ga ngerti dosennya cuek bebek (yang gw denger sy gitu, kalo nggak ya maap, berarti Anda pengecualian) nah kalo di sini nih… dosennya yang ketar-ketir kalo mahasiswanya gaq ngerti. Dosennya peduli abes dah. Ada seorang dosen pernah bilang kalo les-les bahasa di sini tuh kebanyakan menganggap bahasa Cina sebagai bahasa pertama, alias bahasa ibu, maka itu tempat les di sini ngajarinnya asal lewat aja… padahal kan ngajar bahasa Cina itu susah banget… Dari cara bacanya aja udah susah, mesti nekuk-nekuk lidah apalagi nulisnya… ngapalnya lebih parah lagi… nah, dari ngebacanya aja diajarinnya udah ga betul (dianggep ga betul karena dianggep bahasa Cina sebagai bahasa pertama) makanya jadi kurang tepat sasaran. Doh ini gw ngomong apa sih… oke… kembali-kembali. Jadi, kalo di uni gitu kita gaq cuman belajar bahasa aja tapi ada juga budaya, sastra, sejarah, linguistik dan segala macam yang berhubungan ama Cina itu yang disono itu…. jadi kita bisa menjadi seorang sinolog err…. ya gitu deh pokoqnya. Lebih lah dari bahasa tok… dan walaupun dari nol sekalipun, masuk sini dipoles jadi bisa dah… dijamin. Yang penting ada niat dan kemampuan pasti bisa…. (intinya sih lebih ke niat). Itu sekilas profil jurusan Cina. Ga kerasa sekarang gw udah tingkat tiga.. Bentar lagi skripsi n ditendang deh dari kampus alias disuruh lulus (hahaha)…. Nah, abis itu ke mana ya…. hmmm… bingung ny, ada saran ? :P wkwkwk, gw nulis apa sy dari tadi… ga jelas gini… huehehehee………..

Anyway, gw merasa hidup semakin penting ketika masuk kuliah n menemukan arti perjuangan juga pas kuliah, maklum lah… wong sekolah dari TK ampe SMA tinggal ngesot gituh dari rumah, kalo bosen ngesot ya minta dianterin bokap dounk… huehehe… kalo ga naek pedah dari rumah…

Hohoho… tiba2 teringat :P ngimpinya sih bisa ke beida (北京大学) tapi entahlah… mudah2an bisa tercapai… doain ya….

hohoho… memang sebuah postingan yang aneh… hohoho 

8 thoughts on “My Life : Update

  1. rANdoe mengatakan:

    Haii…salam kenal gue nih baru tahun ini mau masuk sastra cina UI. yang gue mau tanya :
    1.Secara “normal” lulus berapa tahun ?
    2.Gue GAK ada BASIC apapun bisa gak ,selain itu gue ini bener-bener pribumi ?
    3.Maaf ,(tanpa bermaksud nyinggung ) apa yang masuk sastra china tuh janrang orang pribuminya ?Kalau Nggak ,mereka sukses gak ?
    4.Rencana abies ini mau kerja apa ?Intinya Lapangan pekerjaan apa yang bisa kita geluti selain penerjemah ..
    Oh iya..gue juga DIDUKUNG lebih Disuruh sih masuk ke jurusan ini ma Bokap..
    Please jawab gue bener-bener bingung…

  2. swizeus mengatakan:

    Hahaha…. anyway, ada e-mail ? MSN ? YM ? YM : swizeus@yahoo.com, swizeus@hotmail.com. Ngirim e-mail ke swizeus@gmail.com

    1. Lulus Normal : Asal lo ga males semua lulus 4 taon, kecuali emang kepengen lulus lebih (ngambil mata kuliah macem2)

    2. Kita semua (kecuali 3 orang sial itu :P hahaha) ga punya basic… semua diajarkan dari awal (BANGET). Dari cara ngomong ci, zi, ji,ri, zhi, ampe tulisan2 yang kompleks-kompleks semua belajar. Justru, menurut dosen lebih bagus kalo ga ada basic sama sekali. Lebih enak ngebentuknya

    3. Huehehe…. kalo angkatan gw sih (dan menurut gw yang di UI) udah nggak ngebedain lagi… tapi susah emang ya (tapi toh ga usah digede-gedein toh… )komposisi standardnya sih 3/4 ato 4/5 nya pribumi. Jadi… banyak banget bow….

    4. Kerja… ini yang susah… orang bilang sastra bisa kerja apa sih ? Sastra itu kerjaannya macem2, sangat terbuka lebar. Masalah utamanya… sastra itu kan hal mendasar buat berhubungan sama orang. Bener gaq… Kita juga belajar sih soal latar belakang dan perkembangan orang Cina sendiri. Kalo dari sisi bahasanya sendiri, emang ya kerjaannya jadi interpreter (terjemahan oral secara langsung), penerjemah dan yang berhubungan dengan alih bahasa (eh, pengisi suara bisa juga lohh…) tapi banyakan tuh kerjanya jadi staf dubes, deplu…. Itu standardnya… tapi kalo lo misalnya ngerti nih akuntansi…. lo kan bisa memperkenalkan akuntansi ke orang Cina yang punya perusahaan di sini atau lo bisa akuntansi versi bahasa Cina (keren khan) :) Jadi, kalo emang mau lebih berkembang lo mesti kuasai bidang lain, tapi kalo toh nggak, lo masih idup koq … hahaha…. lo jadi interpreter pejabat aja guede banget gajinya (mxdnya ya di atas rata2 lah, dengan tenaga yang dikeluarkan) wkwkwk…. Jadi buat gw ga usah takut, jurusan laen (menurut gw sih yang selain sastra) ga dapet kerja susah dapet obyekan di luar yang sesuai bidangnya. Kalo kite mah, sebar2 di forum aje… terima terjemahan Cina – Indonesia atau Cina- Inggris. Sekedar bocoran, dosen gw terima terjemahan Indo- Cina 100rb lebih per halaman (hayoo… Jangan dianggep susah dulu, kalo udah masuk sini pasti gampang lah)… hahaha… jadi kalo masalah duit mah lo ga bakal kurang duit… dan dapet duitnya dari bidang lo juga toh (what to lose ?) lo dapet duit, ngasah otak … asik kan

    wkwkwk….
    Gitu deh… so… what to wait ? join aja ke Sastra cina UI…

  3. mega mengatakan:

    hai salam kenal gw mega..sekrang gw semester 7 jur sama kya lo di binus.

    gw lagi bingung nih, pgn skripsi tp ga tau mo nulis pa…bisa kasih saran??

    gw bnr2 bingung.

    btw,lo angktan brp?

  4. kueke mengatakan:

    halo kak saya baru masuk sastra cina Ui…saya bingung bgt takut ga ad masa depan…tolong saran ny y,baru masuk saja saya sudah mikir buat pindah jurusan taun depan….gaji fresh graduate sastra cina kisaranny brapa y kak?

  5. swizeus mengatakan:

    wow…. banyak respon juga nich… hihihi… anyway, kalo liat postingan gw di atas pasti udah sempet baca kalo sastra Cina ini bener-bener hanya menjadi dasar dan kalo cuman ngandelin sastra Cina nya aja ya paling kerjaannya jadi guru les, jadi translator dan jadi interpreter. Eitss… jangan salah dan jangan pandang enteng mereka-mereka itu, karena mereka gitu-gitu bergaji besar. Kalo mao pendapatan tetap ya dikau ngelesin aja lah (ceritanya impian terendah nih — itupun masih cukup koq) dan sisa waktunya lo bisa jadi translator, jadi pembuat buku (inget low, ilmu yang dipelajari kan bukan cuman bahasa aja, ada sejarah, budaya, linguistik ampe sosial politik semua belajar. Kalo ditanya fresh graduate duitnya berapa ? Menurut gw sih untungnya sastra ini begini, kalo lo IPK tinggi dan kemampuan tinggi, minta gaji gede juga gapapa… lo punya kemampuan… dan kalaupun IPK ga tinggi-tinggi amat tapi kemampuan mencukupi tabrak aja. Kalo mau status sosial yang lebih mending daripada kerjaannya cuman ngelesin ya jadi staf deplu aja, yang berhubungan ama Cina (FYI, kedubes paling marah kalo dibilang Cina, harus China atau Tiongkok — Mohon diingat !). Sori, baru bisa kasih gambaran luar soalnya gw juga baru jadi penerjemah kecil-kecilan dan masih bergaji dibawah 1 juta…xixixi… tapi toh itu juga kerjaannya enteng. 1 Hal yang pasti, lo ga bakal kelaperan gara-gara gada kerjaan.. Bohong lah itu (asal mau kerja y)

  6. aviandri mengatakan:

    hi!kk…aq nak padang nih kk!
    aq kan mau kuliah lagi nih tp aq gag blh kluar ama ortuku kak padahal aq mau ngambil sastra cina UI!(jadi sedih kan gag blh kluar)
    trus kak ad berita bagus juga ktnya di unand juga mau bk jurusan sastra cina!
    menurut kk aq ambil aja gag ya?

  7. cut ade mengatakan:

    kak,, kenalin, nma kku cut ade,, akku dri denpasar
    and rencana mau kuliah di ui ngambil jrusan satra cina
    tapi akku gga tau gmna soal” testnya kak,, lgian akku sma skali gga pnya basic di dlam sastra china
    cuma akku pnya kturunan cina di kluarga
    tpi mnat kku emg di sastra cina,, bnernya msih bngung sih
    ntar kedepannya klu udah msuk sastra cina kyak gmna
    mnurut kka gmna?

    • swizeus mengatakan:

      Dear Cut Ade,

      Pilihan yang tepat sekali mau masuk sastra Cina :) Kalau jaman gw dulu (dan mungkin sekarang juga kali ya) tes masuknya ya tes masuk perguruan tinggi. Ga ada sangkut paut sama sekali sama Bahasa Cina ini sendiri (Wong namanya juga baru mau belajar). Sastra Cina ui diajarkan semuanya dari awal (kata pertama di bab pertama buku pelajaran berbicara itu Ni Hao :) ) dan dialog pertama itu A: Ni Hao, B: Ni Hao, Jadi ga perlu takut soal ga punya basic sama sekali trus nanti dilecehkan (hahaha, bukannya ini ketakutan semua orang yang belum punya suatu kemampuan tertentu). Kita semua belajar dari awal di sana. Ga mesti punya keturunan Cina dalam keluarga dulu baru belajar tentang Cina. Semua orang boleh, bahkan temen-temen gw ada yang jawa medok, bahkan Solo yang bahasanya kayaknya keratonan gitu, semua bisa asal mau belajar. Di UI ya semua diajarin. Bahasa, sejarah, budaya, sastra, linguistik (ini juga salah satu yang ditekankan karena kan jurusan Sastra). Kita bakal belajar ngebedah sebuah kalimat. Kalimat yang diucapkan dalam percakapan bukanlah sebuah kalimat belaka. Kalimat terbentuk dari kata yang membentuk frasa. Kita bakal mengenali kata kerja, kata sambung, anak kalimat, ibu kalimat, kalimat pasif (Jadi inget jaman SMA belajar Bahasa Indonesia) semuanya belajar dan kita bakal dituntun dari awal untuk semua hal karena memang dosen maklum kalo kita ga tau, dan ini kan di level untuk S1 ya. Setelah lulus mau ngapain ? Setau gw sih yaa, angkatan gw ga ada yang nganggur. Kalau cuman ngandelin kemampuan bahasa aja bidangnya tuh di translator, interpreter, pengajar. Bahkan nanti bisa merambat ke pengisi suara mandarin, bikin buku mandarin. Kalau digabung sama bidang lainnya bisa lebih macem-macem tuh. Intinya sih ga bakalan nganggur. Yang pertama liat UI nya, yang kedua liat bisa mandarin, 2 hal itu aja udah bisa bikin bertahan di bursa pencarian kerja. Bahkan banyak yang bisa S2 gratis ke Cina kalau memang mau meneruskan. Intinya sih tetapkan hati, belajar yang serius, pasti semuanya akan ada hasilnya :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: