Beijing : Tantangan Udara

Setelah ketemu 2 hari minggu di sini (Berarti sekarang udah mulai minggu ke-3) ternyata hidup di negri orang itu susah ! Lebih baik susah di negri sendiri ketimbang di negri orang. Haha…

Baru ketemu 2 hari minggu sakitnya sudah banyak. Baru sampai sini agak pilek, bersin-bersin. Selang beberapa hari, tenggorokan kering dan setelah melewati minggu pertama mulai deh digilir penyakitnya. Ternyata badan panas dan batuk-batuk ga sembuh-sembuh plus suara ilang. 2 hari pertmaa masih menahan ga mau minum obat tapi hari ke-3 tergoda juga pas ngeliat Panadol di atas meja. Akhirnya nenggak deh sebutir. Ternyata obat dari tanah air sendiri memang cukup manjur. Panas badan turun dan mulai ketahuan ternyata sakitnya cuma batuk aja. Sampailah mau ketemu akhir minggu ke-2 batuk makin hebat dan terpaksa beli obat batuk lokal.

Entah mengapa dari dulu bayangannya kalau Obat China itu selalu pahit. Mindsetnya udah begitu. Ternyata salah ! Pas minum obat batuk ternyata rasanya cincau hitam. Huehehehe… Gw pikir gokil juga nih obat, dan 5 menit kemudian gw tepar. Kayaknya ada obat tidurnya nihhh. Entah obat tidur atau karena badan gw tiba-tiba shutdown. Karena memang badan gw suka shutdown sendiri kalau pas mau sakit atau mau penyembuhan.

Sabtu pagi di minggu ke-2 udah seneng nih. Bangun seger, ga batuk lagi. Kebetulan di luar lagi ada badai pasir. Gila juga nih cuaca di Beijing, kejem banget. Pertama dateng super dingin, beberapa hari kemudian tambah hari tambah anget. Pas hari sabtu minggu ke-2 tiba-tiba badai pasir dan udara jadi super dingin lagi. Menurut AccuWeather sih malam minggu itu suhu -2. Kekejaman suhu Beijing lainnya amplitudo alias perbedaan suhu harian di sini gede banget. Suhu tertinggi nya bisa 11 derajat, suhu terendah -1. Itu beda 10 derajat sendiri. Bahkan kadang-kadang suka beda 15 derajat dalam 1 hari. Ngaco bener dah. Jadilah hari sabtu ngendok di kamar ga begerak.

Hari minggu masih santai, mandi pagi. Sarapan. Habis itu mulai deh gejala penyakit yang kedua. Alergi dingin. Mungkin karena kena terpaan angin dingin terus kulit jadi tipis dan karena kebiasaan doyan mandi tambah tipislah itu kulit, dan yang pasti tambah sensitif. Biarin udah dipakein lotion seabreg juga rasanya ga efek aja. Yang namanya alergi pastilah diikutin dengan… rasa GATAL…. pertama di tangan, kedua di badan, punggung, kaki sampe deh ke seluruh badan dan muka. PARAH ! Setelah gatal timbul bentol-bentol bruntusan. Huakaka.. Serem abis ya, tapi ini bukan penyakit menular loh :P Karena udah ga tahan, akhirnya pake deh baju anget, lari ke toko obat deket sekolah. Pas ditunjukin udah ngerti gitu yang jaga. Setelah minum obat mendingan, walaupun hari ini masih lumayan berasa.

Nilai moralnya : Siapin pakean full body. Siapin obat-obatan, bawa juga multi-vitamin. Siap-siap juga masker, siapa tahu pas ga tahan banget dan yang pasti jangan lupa bawa lotion

Dengan kaitkata , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: